Shalom! Gereja Maya (Virtual Church Ministries) mengucapkan Selamat Datang, Salam Damai dalam Kasih Tuhan kepada semua pengunjung laman ini. Tuhan memberkati...

YESUS KEKASIH JIWAKU

Shalom! Semua pembaca VCM. Semoga semuanya dalam keadaan yang baik dan diberkati Tuhan. Saya tidak berada dalam mood yang baik untuk blogging sebenarnya kerana beberapa hal peribadi, tetapi saat ketika saya merenungkan firman Tuhan, saya ditegur bahawa saya harus tetap kuat dan bersemangat untuk Tuhan, bahkan dalam keadaan yang amat sulit sekalipun.

Namun kali ini, saya sebenarnya bukan mahu berbicara tentang kesulitan peribadi atau sesiapa pun. Saya hanya ingin mengongsikan kebaikan Tuhan kepada kita semua. Selama ini kita mengambarkan Yesus sebagai seorang lelaki yang kacak dan berperawakan menarik (sekurang2nya melalui gambar2 dan tayangan filem tentang Yesus yang kita lihat). Tetapi bagaimanakah rupa paras Yesus sebenarnya seperti yang dinubuatkan oleh nabi Yesaya?

Musa, Yusuf, Daud, Samson, dan Daniel merupakan antara tokoh2 alkitab dalam perjanjian lama yang digambarkan oleh alkitab sebagai tampan/kacak. Tetapi bagaimana dengan Yesus? Perhatikan ayat2 berikut yang saya petik dalam Yesaya 53: 2-6, ketika Yesaya bernubuat tentang Yesus;

"TUHAN menghendaki hamba-Nya membesar seperti tunas yang tumbuh di tanah gersang. Rupanya tidak elok ataupun tampan sehingga kita tidak tertarik kepadanya. Tiada apa2 padanya yang menarik hati, yang membuat kita mengingini dia. Kita menghina dan menolak dia, dia menderita kesengsaraan dan kesakitan. Tidak seorang pun hendak memandang dia; kita pun tidak mempedulikan dia.

Padahal penderitaan kitalah yang ditanggungnya, penyakit kitalah yang dideritainya. Selama ini kita menyangka bahawa penderitaannya itu hukuman Allah baginya. Tetapi dia dilukai kerana dosa kita, dia diseksa kerana perbuatan jahat kita. Kita diselamatkan kerana hukuman yang ditanggungnya, kita disembuhkan kerana luka-lukanya. Dahulu kita semua seperti domba yang sesat, masing2 mengikut jalan sendiri. Tetapi TUHAN menjatuhkan hukuman kepadanya, hukuman yang seharusnya dijatuhkan kepada kita." (Alkitab BM Berita Baik)

Petikan firman Tuhan ini sungguh2 telah menampar saya hari ini. Ketika saya rasa tertolak, rupanya penolakan yang Yesus alami lebih dahsyat lagi. Bahkan ketika ini pun masih terlalu ramai orang yang masih menolakNya. Ketika saya merasakan seperti menderita kerana hal2 di dunia ini, Yesus jauh lebih terseksa kerana mengalami penderitaan yang tidak selayaknya untuk Dia. Itulah yang membuatkan saya sentiasa menitiskan air mata ketika berdiam diri di kakiNya. Seluruh hidup ini tidak mampu membalas kebaikan Tuhan. Hanya hati ini yang selalu mensyukuri rahmatNya dan hidup ini terus berada dalam pimpinanNya.

Oleh itu saudara2ku, dalam perjuangan hidup kita seharian, janganlah kita lupa akan segala kebaikan Tuhan. Yesus bukannya tidak ada kedudukan yang tinggi di syurga. Tetapi Dia rela turun ke dunia menjadi seperti saudara dan saya (Filipi 2: 6-11). Mungkin Yesus tidak setampan saudara, tetapi Dialah satu2nya manusia yang tidak berdosa pernah hidup di muka bumi ini, sehingga Dia diperlayakkan untuk menjadi korban pengampunan dosa bagi segenap umat manusia. Ketika kita menolak Dia dan ketika kita sepatutnya tidak layak untuk dikasihi, Dia telah menunjukkan kasihNya dengan mati bagi kita. Bahkan mati di kayu salib.

Nota: "Ketika aku menghamparkan pandangan pada maya ini, aku tidak pernah tidak melihat kebaikan dan rahmat Tuhan bagiku. Terima kasih Tuhan atas kasih setiamu."
This article is 

4 comments:

lumungking said...

Amen. Tuhan memberkati.

Anonymous said...

Puji Tuhan...Dia sangat baik. Semoga iman kita terus menyala secara konsisten sehingga Dia datang semula ke dunia.

Madu Beracun said...

may God bless us all..

IsOn said...

Terima kasih atas komen2 yang membangun iman. Tuhan memberkati anda sekalian.