Shalom! Gereja Maya (Virtual Church Ministries) mengucapkan Selamat Datang, Salam Damai dalam Kasih Tuhan kepada semua pengunjung laman ini. Tuhan memberkati...

KALAHKAN KEJAHATAN DENGAN KEBAIKAN

Esok merupakan hari terakhir bagi bulan September tahun ini. Sebelum bulan ini berlalu saya ingin tinggalkan satu perkongsian sebagai renungan kita bersama.

Sebelum ini, dalam blog kimaragangwagu.blogspot.com, saya ada mengongsikan tentang fenomena facebook yang melanda masyarakat seluruh dunia dewasa ini. Saya juga tidak terkecuali dari memiliki akaun facebook dan boleh dikatakan pengguna yang aktif juga.

Dalam artikel tersebut antara lainnya saya menyebut bahawa;

Sedar tak sedar fenomena ini telah memberi impak yang banyak baik kepada individu, keluarga, masyarakat, organisasi dan negara. Di dalam FB sesiapa saja bebas untuk mengatakan apa saja; memuji, mengutuk, meluahkan kemarahan, kejiwangan, kepandaian, dan juga kebodohan. Oleh itu impaknya boleh jadi positif dan boleh jadi juga negatif, bergantung kepada siapa yang membuat kenyataan dan kepada siapa kenyataan itu ditujukan.
 
Beberapa waktu kebelakangan ini saya perhatikan wujudnya satu budaya benci-membenci dalam facebook. Maka fan page yang bernada negatif seperti 'kami benci...', 'kami anti...', 'kami kutuk...' dsbg tumbuh bagaikan cendawan. Jika yang dibenci itu hanya sifat dan perbuatan yang jahat tidak mengapa, tetapi membenci peribadi itu sendiri bukanlah satu gambaran yang baik sebagai anak-anak Tuhan.

Saya terdorong untuk menyebut tentang dua peribadi yang dikatakan telah menghina negeri dan penduduk negeri Sabah di dalam facebook. Mereka ialah Mohammad Saufee B. Sehat yang menggunakan nama samaran Luca Lucas dan yang terbaru seorang pemuda bernama Amir Hazwan. Mereka antara lain menggelarkan negeri Sabah sebagai negeri di bawah sampah, busuk, kotor, miskin,  mundur, perempuan murah2, 'betina2' Sabah putih melepak macam mayat hidup dan sebagainya.

Sebagai manusia biasa tentu sekali rakyat Sabah (termasuk saya sendiri) panas hati membaca kenyataan2 yang mereka buat. Tetapi sebagai orang2 Kristian yang sejati apakah respon kita yang sewajarnya terhadap perkara seperti ini? Mengadukan masalah tersebut kepada Suruhanjaya Komunikasi dan Multimedia Malaysia (SKMM) dan mengambil tindakan undang2 berdasarkan Akta Komunikasi dan Multimedia 1998 bagi saya adalah satu tindakan yang betul di sisi undang-undang negara.
 
Tetapi adakah tindakan membenci dan mengutuk mereka semula adalah tindak balas yang wajar dan konsisten dengan iman kepercayaan kita? Saya fikir tidak. Itulah sebabnya saya tidak like fan page 'kami benci...' yang telah dibuat terhadap mereka. Saya perhatikan kenyataan2 yang dibuat oleh ahli2 dalam fan page tersebut juga tidak kurang celuparnya. Persoalan saya ialah, jika dua peribadi ini mengutuk kita dan kita pun mengutuk mereka juga, apakah perbezaan kita dengan mereka dari segi nilai kebaikan dan kasih?

Renungkan ayat2 firman Tuhan berikut;

"Kamu sudah mendengar ajaran seperti berikut: 'Kasihilah sahabatmu, dan bencilah musuhmu.' (Mat. 5: 43) "Tetapi Aku berkata kepada kamu yang mendengarkan Aku: Kasihilah musuh kamu dan berbuatlah baik kepada mereka yang membenci kamu. Berkatilah mereka yang mengutuk kamu, dan berdoalah untuk mereka yang menganiaya kamu." (Luk. 6: 27-28) "Jika kamu hanya mengasihi orang yang mengasihi kamu, patutkah kamu menerima pujian? Tentu tidak! Orang berdosa pun mengasihi orang yang mengasihi mereka. Jika kamu berbuat baik hanya kepada mereka yang berbuat baik kepada kamu, patutkah kamu menerima pujian? Orang berdosa pun berbuat demikian! (Luk. 6: 32-33)

Di kesempatan ini saya ingin mengingatkan dan mendorong semua saudara/i seiman agar jangan terlalu menurut emosi ketika berhadapan dengan situasi seperti ini lalu terjebak dalam perangkap amarah. Alkitab tidak menyatakan bahawa kita tidak boleh marah. Hanya ketika marah, jangan berbuat dosa. (Maz. 4: 4-5) Jangan kemarahan kita menyebabkan kasih dan kebaikan Tuhan dalam hidup kita sendiri menjadi tidak ber'cahaya' dan seperti tidak bermakna. Marilah kita renungkan hal ini bersama-sama; Tuhan membenci dosa, tetapi mengasihi orang yang berdosa.

"Kebencian menimbulkan pertengkaran, tetapi kasih mengampunkan segala kesalahan." Amsal 10: 12
This article is 

1 comment:

God's Legionary said...

Amen. I am really 'slapped' by this post. God has not failed to show me His gracious ways. When Jesus was nailed to the cross by indifferent Roman legionaries, He never uttered any word of curse. Instead, He asked His Father to forgive them and the Jewish leaders and spectators. This is the God I worship; a God of grace and love not found in any religion save the teachings of the mighty Lord Jesus Christ. In fact, no matter how much I hate the actions of men, I can never hate my fellow humans because they are fallible humans as I am. May the Lord show us the way of grace and love.