Shalom! Gereja Maya (Virtual Church Ministries) mengucapkan Selamat Datang, Salam Damai dalam Kasih Tuhan kepada semua pengunjung laman ini. Tuhan memberkati...

SAAT KECEWA DAN TERLUKA

Saya teringat sebuah lagu yang popular dinyanyikan oleh pemuda-pemudi Kristian setempat suatu ketika dahulu. Antara bait2 lagu tersebut ialah seperti berikut;

Pernahkah kau dikecewakan,
Pernahkah dirimu terluka,
Oleh teman yang pernah bersamamu,
Maafkanlah dia jangan benci...

Aku juga pernah mengalami,
Seperti yang pernah kau rasakan,
Namun aku memandang pada Yesus,
Sendirian namun tak kesepian...

Tidak seorang pun di antara kita yang tidak pernah mengalami kekecewaan dan kelukaan selama hidup ini. Kita mungkin dikecewa dan dilukai oleh orang2 tersayang atau teman2 di sekitar lingkungan hidup kita, oleh keadaan2 persekitaran yang tidak seturut kemahuan kita atau juga oleh keadaan diri sendiri yang tidak kita ingini. Kita juga mungkin rasa kecewa dan terluka kerana sepertinya pertolongan Tuhan begitu jauh sekali?

Saat kita kecewa dan terluka, seringkali kita merasakan seperti diri teraniaya. Ketika ditinggalkan kekasih, ketika tidak sehaluan dengan suami/isteri atau ahli keluarga dan teman2 lain, kita sering merasa seperti sendirian menghadapi situasi tersebut. Sering kali juga kita berfikir betapa malangnya diri dan seperti seluruh dunia sedang menentang kita.

Kita bertanya, "Di manakah Tuhan dan kenapa Tuhan membiarkan saya menghadapi kesukaran ini? Saya sudah berusaha melakukan yang baik untuk orang lain, mengasihi dan melayani Tuhan dengan sebaik mungkin, tetapi kenapa saya harus dikecewa dan dilukai begini? Di manakah keadilan Tuhan?"

Jika saudara/i pernah atau sedang mengalami kekecewaan dan kelukaan, saudara/i tidak sendirian. Sekurang2nya saudara/i tidak sendirian pernah memikirkan persoalan2 di atas kerana ramai orang atau bahkan mungkin setiap orang percaya juga pernah bertanyakan soalan yang sama apabila berhadapan dengan situasi yang sukar dan menyakitkan. Perbezaannya hanyalah pada iman, pengharapan dan kasih yang dipertahankan.

Saat mengalami kekecewaan, adakah kita masih tetap percaya bahawa Tuhan masih sedang mengawal keadaan dan sentiasa ingin menolong kita? Adakah kita masih terus meletakkan pengharapan terhadap penggenapan janji2 Tuhan yang tampaknya masih belum kelihatan? Saat hati terluka, adakah kita masih mahu memaafkan orang yang melukai kita? Adakah kita masih mahu mengasihinya seperti Yesus mengasihi kita?

Tuhan sebenarnya lebih dahulu kecewa dan terluka hati kerana manusia yang dicipta serupa dan segambar denganNya telah memilih untuk tidak taat dan setia pada perintahNya. Tetapi adakah selepas itu Tuhan terus membiarkan manusia diburu oleh maut tanpa diberi peluang untuk menemui jalan keselamatan? Jika kita berharap penuh padaNya, adakah Tuhan benar2 mengecewakan kita? Atau kita sebenarnya kecewa dan terluka kerana meletakkan harapan pada tempat yang salah?

Di saat kita mengalami kekecewaan dan kelukaan, pilihlah untuk menaikkan ucapan syukur  kepada Tuhan dan terimalah keadaan itu sebagai rahmatNya, kerana sesungguhnya Tuhan itu dekat kepada orang-orang yang patah hati, dan Dia menyelamatkan orang-orang yang remuk jiwanya (Maz. 34: 18). Persembahkanlah pujian kepada Tuhan kerana sesungguhnya jiwa yang hancur; hati yang patah dan remuk adalah korban terbaik yang berkenan kepadaNya (Maz. 51: 19).

"Bagi orang percaya, kekecewaan adalah pernyataan Tuhan bahawa Dia ingin memberi yang lebih baik, dan bahkan yang terbaik." -odeshnm
This article is 

3 comments:

The Momogun said...

Amen. God bless me & all.

JMimie said...

Thanks for this entry bro. Very inspiring.

Btw, baru sya perasaan itu link "ReallyLiving" di atas. Kebetulan sya click di sana dan mendapati terdpt sedikit kesilapan teknikal di sana..Anyway, it's an understandable confusion ^_^

IsOn said...

Thanks Momogun n Mimie.

Mie, sorry. tidak perasan pula tu. ya it was a technical problem n thanks for telling me. i've corrected it. hehe